7 Cara Mencegah dan Mengatasi Jamur pada Dinding Kamar Mandi

Kamar mandi merupakan area yang juga paling sering digunakan oleh para pemilik rumah dan anggota keluarga. Sehingga penampilan kamar mandi perlu diperhatikan dengan baik, agar tetap nyaman dan tidak berbau.

Salah satu musuh terbesar ruangan lembab seperti kamar mandi adalah jamur atau lumut yang tumbuh. Kamar mandi adalah tempat berkembang biak yang sempurna untuk menghasilkan semua jenis jamur.

Ini dapat membuat penampilan kamar mandi menjadi lebih jorok dan bau apek. Sehingga jamur harus segera diatasi, karena mampu menghasilkan spora yang bila terhirup dapat menyebabkan masalah pernapasan, ruam, dan segala macam masalah kesehatan.

Untuk mencegah dan mengatasi jamur pada dinding kamar mandi, kali ini Dirumahkita.com telah merangkum beberapa tipsnya di bawah ini. Yuk simak!

Seperti Apa Jamur Itu?

mencegah dan mengatasi jamur pada dinding kamar mandi

Dilansir dari forbes.com, jamur dan lumut tumbuh subur di tempat yang lembab dan pengap. Mereka membutuhkan kelembaban untuk tumbuh, itulah sebabnya kamar mandi menciptakan lingkungan yang baik.

Jamur biasanya tumbuh di bawah permukaan dan dapat terlihat coklat tua, abu-abu, atau hitam, dan memiliki tekstur berbulu, berbulu halus, atau berlendir. Ini juga dilengkapi dengan bau busuk yang mudah dikenali.

Dimana Jamur Bisa Tumbuh di Kamar Mandi?

mencegah dan mengatasi jamur pada dinding kamar mandi

Jamur dan lumut biasanya dapat ditemukan di dalam wastafel kabinet, ubin langit-langit dan dinding, di balik dinding dan di kamar mandi, bak mandi, dan toilet.

Pipa yang bocor di bawah wastafel sehingga menyebabkan air tetap tergenang, atau air bocor di langit-langit atau lantai juga dapat menghasilkan jamur.

Seberapa Berbahaya Jamur di Kamar Mandi?

mencegah dan mengatasi jamur pada dinding kamar mandi

Kamu perlu mengatasi jamur pada dinding kamar mandi karena jamur dapat mengiritasi beberapa kondisi pernapasan seperti asma dan alergi, serta dapat menyebabkan ruam dan sakit kepala.

Ketika seseorang bersentuhan dengan jamur, ini juga berisiko dapat mengalami pilek, sakit tenggorokan, dan batuk. Ini juga berbahaya bagi hewan peliharaan, terutama jamur hitam yang dapat menyebabkan penyakit serius dan kematian pada anjing.

7 Cara Mencegah dan Mengatasi Jamur pada Dinding Kamar Mandi

Jamur dan lumut tidak harus menjadi bagian dari penampilan di kamar mandi rumah. Mereka dapat dijauhkan dan dicegah sama sekali agar tidak terbentuk dan berkembang.

Berikut adalah beberapa cara untuk mencegah dan mengatasi jamur pada dinding kamar mandi:

1. Nyalakan kipas atau buka ventilasi kamar mandi

mencegah dan mengatasi jamur pada dinding kamar mandi

Jika kamu menyukai waktu mandi air panas yang beruap, ketahuilah bahwa hal tersebut dapat menyebabkan berkembangnya jamur dan lumut.

Sehingga untuk mencegah dan mengatasi jamur pada dinding, pastikan kamu menyalakan kipas atau membuka ventilasi kamar mandi tetap saat mandi, dan selalu buka pintu dan jendela setelah mandi.

Nyalakan kipas angin setidaknya selama 30 menit setelah mandi. Milikilah alat pembersih yg terbuat dari karet untuk digunakan di dinding dan pintu shower, untuk mengurangi kelembaban.

2. Gunakan nat untuk memperbaiki kebocoran dan melindungi dinding

mencegah dan mengatasi jamur pada dinding kamar mandi

Jika kamu melihat adanya kebocoran, pastikan untuk menggunakan nat kedap air untuk menyegel area yang dapat menampung jamur.

Nat terdiri dari semen dan pasir dan dapat mengisi garis ubin di kamar mandi. Pastikan untuk memperbaiki kebocoran di dalam dan di bawah wastafel, langit-langit, atau bak mandi.

Pastikan dinding juga terisolasi dengan baik untuk mengatasi jamur pada dinding. Memiliki dinding yang diisolasi dengan baik dapat mengatur suhu dan mencegah pertumbuhan jamur dan lumut. Kamu dapat melindungi kamar mandi dengan bahan tahan jamur seperti fiberglass.

3. Memiliki alat pembersih kaca atau wiper

mencegah dan mengatasi jamur pada dinding kamar mandi

Tentu, ini mungkin adalah tugas yang agak menyebalkan, terutama saat kamu terburu-buru di pagi hari. Tetapi alat pembersih kaca atau wiper hadir karena suatu alasan.

Nyatanya, meluangkan beberapa detik untuk menggunakan wiper di bak mandi, dinding pancuran, dan pintu pancuran setelah disiram air dapat mengurangi kelembapan di dalam ruangan.

Selain itu, jika kamu melihat air menetes dari dalam jendela kamar mandi, segera bersihkan dengan wiper dan keringkan dengan handuk, untuk mencegah kondensasi.

4. Gunakan dehumidifier

mencegah dan mengatasi jamur pada dinding kamar mandi

Dehumidifier kecil untuk kamar mandi adalah alat yang digunakan pada banyak rumah untuk membantu menghilangkan area lembab di rumah atau ruang-ruang tertentu. Setelah diatur dan dinyalakan, dehumidifier akan segera bekerja.

Dilansir dari ledfirstchoice.co.uk, dehumidifier sangat cocok untuk mengurangi kelembaban dan mencegah penumpukan kelembaban, serta mengatasi jamur pada dinding kamar mandi yang tidak berventilasi baik.

Dehumidifier kamar mandi akan dengan cepat dan efisien menghilangkan kelembapan dari udara, jadi jika kamu baru saja mandi air panas atau kamar mandi beruap, cukup aktifkan dehumidifier kamar mandi dan biarkan bekerja.

5. Selalu rutin mengganti dan mencuci barang di kamar mandi yang menyerap kelembaban

mencegah dan mengatasi jamur pada dinding kamar mandi

Keset kamar mandi, gorden, liner, dan handuk, adalah barang-barang yang paling banyak menyerap kelembaban dan menempel pada permukaan dinding.

Jadi penting untuk mencuci dan mengeringkannya secara teratur untuk mencegah serta mengatasi jamur pada dinding kamar mandi.

Gantung loofah atau shower pouf agar kering, dan sering diganti. Lap juga keranjang tempat untuk membuang handuk dan baju kotor.

Kamu mungkin juga perlu beralih ke sabun cair daripada menggunakan sabun batangan, karena air cenderung terkumpul di bawah sabun batangan dan menciptakan lingkungan yang lembab untuk pertumbuhan jamur.

Namun jika kamu lebih suka menggunakan sabun batangan, pertimbangkan untuk membeli tempat sabun berlubang di bawahnya atau gunakan rak yang dapat membuang air-air sisa dari sabun batangan.

6. Memiliki pembersih kamar mandi yang juga dapat membasmi jamur

mencegah dan mengatasi jamur pada dinding kamar mandi

Pertimbangkan untuk memiliki pembersih kamar mandi yang juga sekaligus pembasmi jamur untuk mengatasi jamur pada dinding kamar mandi rumah.

Jika mau, kamu bisa membuat pembersih sendiri dengan sesuatu yang sudah dimiliki di dapur, yaitu cuka! Cuka adalah pembersih serba guna yang sempurna dan ideal untuk membunuh jamur atau lumut, atau kotoran apa pun yang mungkin tidak dapat kamu lihat.

Tips tambahan, jika kamu menggunakan wallpaper di kamar mandi, periksalah apakah ada tepi atau sudut yang longgar saat kamu membersihkannya. Kamu mungkin menemukan jamur tersembunyi di balik wallpaper.

Gosok pinggirannya dengan pembersih penghapus jamur dan pertimbangkan untuk melepas wallpaper, kemudian mengecat ulang dengan cat penghambat jamur dan lumut.

7. Tambahkan tanaman penyerap kelembaban

mencegah dan mengatasi jamur pada dinding kamar mandi

Beberapa tanaman rumah dapat menurunkan kelembaban di udara, yang dapat membantu mencegah dan mengatasi jamur pada dinding, agar tak banyak berkembang.

Miliki salah satu tanaman berikut untuk meningkatkan kualitas udara dan mengurangi kelembaban di kamar mandi:

  • English Ivy: English Ivy adalah pilihan tepat untuk kamar mandi yang lebih kecil, karena dapat menghilangkan jamur di udara dari ruang lembab. Tanam di pot gantung atau letakkan di atas lemari.
  • Peace Lily: Tanaman pemurni ini membutuhkan sangat sedikit sinar matahari untuk bertahan hidup, maka ini adalah pilihan yang sangat baik untuk kamar mandi tanpa jendela. Namun, bunga lili ini bisa menjadi racun bagi hewan jika dikonsumsi. Sehingga jauhkan dari jangkauan hewan peliharaan.
  • Boston Fern: Pilihan bagus lainnya untuk kamar mandi lembab, Boston Fern adalah tanaman hijau yang menarik yang tumbuh subur di bawah sinar matahari tidak langsung dan tanah lembab.
  • Reed Palms: Ditemukan di beberapa daerah paling tropis di bumi, palem dapat menjaga kelembapan di kamar mandi dengan menyerap kelembapan melalui daunnya. Tidak seperti palem lainnya, Reed Palm dapat bertahan dalam cahaya redup, jadi sangat cocok untuk disimpan di dalam rumah.
  • Tillandsia: Jika kamar mandi kamu memiliki jendela yang terang, ini adalah tanaman pemakan lembab untukmu. Tanaman Tillandsia tumbuh subur di bawah sinar matahari yang tersaring dan menyerap kelembaban melalui daunnya, jadi sangat bagus untuk mengatasi masalah kelembapan yang terus-menerus di rumah.

Nah itulah informasi seputar cara mencegah dan mengatasi jamur pada dinding kamar mandi, yang perlu kamu ketahui. Kamar mandi yang memiliki banyak kelembaban dapat menyebabkan lingkungan yang sangat cocok untuk tumbuhnya jamur.

Pastikan untuk selalu menjaga kamar mandi tetap bersih dan kering, dan perbaiki kebocoran (jika ada), selalu buka jendela dan pintu saat kamar mandi usai digunakan, nyalakan kipas ventilasi.

Saat membersihkan jamur, para ahli juga menyarankan untuk selalu memakai sarung tangan karet, kacamata pelindung, dan masker N95.

Leave a Reply

%d bloggers like this: